Buku SD Sebut NU sebagai Ormas Radikal, Kemendikbud RI: Akan Segera Diperbaiki

Buku SD Sebut NU sebagai Ormas Radikal, Kemendikbud RI: Akan Segera Diperbaiki

Tribunsantri.com - Terkait masuknya nama organisasi Kemasyarakatan islam NU atau Nahdlatul Ulama sebagai salah satu organisasi radikal dalam buku panduan belajar untuk kelas V SD, Mendikbud RI (Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia), Muhajir Efendi berjanji akan memperbaikinya.

Baca juga : Disebut 'Organisasi Radikal' di Buku Ajar, NU Protes Kemendikbud

"Akan segera diperbaiki, Saya sudah minta Kepala Pusat Kurikulum dan Perbukuan, untuk berkonsultasi dengan pihak-pihak yang berkeberatan bagaimana baiknya," ujar Muhajir saat diwawancarai TIMES Indonesia, Selasa (5/2/2019). 

Muhajir menjelaskan, buku yang beredar tersebut sudah digunakan sejak tahun 2014 dan sudah dua kali mengalami revisi. 

"Memang banyak yang menanyakan itu melalui WA, dan buku itu sudah mengalami revisi. Yang terakhir  saya yang menandatangani tetapi hanya menambah muatan  materi informatika.

Sebagai informasi, sebelumnya beredar buku panduan belajar untuk kelas V SD melalui beberapa whatsup group. Dalam buku panduan belajar yang diterbitkan Kemendikbud RI pada 2017 tersebut menyebutkan organisasi islam terbesar di Indonesia yakni NU masuk kategori sebagai ormas radikal. [timesindonesia]

Baca juga : Buku SD Sebut NU Radikal, Ini Sikap LP Maarif Malang

Bagikan: